IT'S EASY AND WONDERFULL BEING HAFIZ/HAFIZAH AL -QURAN (2)

|




Nabi saw pernah bersabda, sebaik-baik kamu adalah mereka yang belajar Al-Quran dan mengajarkannya".



Sebenarnya menghafal Al-Quran adalah satu aktiviti pembelajaran yang sangat seronok. Menghafal bukan sahaja menjadikan kita orang yang baik, bahkan ia mengasah otak kita menjadi tahan lasak dan berupaya menahan segala macam jenis tekanan.

Seseorang yang ingin menjadi komando, dipaksa duduk di dalam hutan selama berbulan-bulan lamanya dan hanya berbekal dengan alat-alat asas untuk hidup. Biasanya mereka hidup diberi makan, tetapi kali ini mereka terpaksa mencari makan. Biasanya mereka tidur di atas tilam empuk dan bilik yang berhawa dingin, tetapi kali ini mereka terpaksa tidur entah dimana, mungkin di celah-celah akar kayu, di atas pokok dan mungkin di bawah terik matahari dan terdedah dengan macam-macam jenis serangga dan binatang berbisa. Kenapa mereka dipaksa hidup dalam susah sedangkan ada kesenangan di luar sana?


Cuba kita lihat......

Sekembalinya mereka dari hutan, mereka adalah orang yang tahan lasak. Berdaya juang tinggi. Boleh hidup dimana sahaja mereka berada. Hidup susah pun tidak mengapa, hidup senang apatah lagi. Saya pernah dengar, komando dari mesir boleh hidup tanpa air selama 7 hari. Hebatnya komando. Kuatnya mereka.





Begitulah para penghafal Quran. Aktiviti menghafal sesuatu yang sukar, berat dan memerlukan daya ketahanan yang tinggi. Penghafal perlu sabar, tekun dan fokus dengan apa yang dilakukan. Mereka perlu berbuat demikian sehinggalah tamat hafalan 30 juzuk. Lama tu.....Biasanya masa yang diperlukan untuk tamat, paling sekejap 1 tahun setengah dan biasanya 2 hingga 3 tahun baru tamat. Mereka akan hidup tertekan selama tempoh masa tersebut. tetapi, apabila mereka sudah biasa dengan tekanan ini, mereka adalah "komando". Mereka tahan lasak. Mereka akan mudah menghadapi tekanan akademik yang lebih ringan dan mudah. Sebab itulah kita sering dengar dalam media massa, surat khabar, tv dan sebagainya, kebanyakan pelajar cemerlang biasanya ada latar belakang belajar dan menghafal Al-Quran.



Nabi saw bersabda yang mafhumnya, "bacalah Al-Quran sebanyak-banyaknya. Darjatmu di syurga adalah mengikut banyak mana ayat Al-Quran yang telah kamu baca".




Menghafal Al Quran mestilah mengikut kaedah-kaedah yang betul. Dalam Malaysia, terdapat banyak Maahad Tahfiz dan biasanya setiap maahad ini mempunyai keadah menghafal masing-masing yang diguna pakai terhadap pelajar. Bagi saya, apa pun kaedahnya, faktor kejayaan sebenar adalah terletak di atas sejauh mana kesedaran para penghafal itu sendiri. Pelajar yang rajin, tanpa perlu disuruh, mereka mampu menghafal mengikut sasaran yang ditetapkan. mengulang hafazan lama mengikut jadual yang dirancang. Hafalan mereka cemerlang dan ingatan mereka terhadap Al-Quran sangat gemilang.


Tetapi pelajar yang malas, tiada kesedaran, bukan sahaja tidak mampu malah dipaksa pun mereka tetap dengan keadaan mereka. Para penghafal perlu kepada motivasi setiap hari dan setiap masa kerana beban mereka berat. Biasanya manusia yang lemah iman, pasti akan bertanya "apakah yang aku dapat sekiranya aku melakukan ini dan itu". Mereka akan bertanya apa yang aku dapat sekiranya aku bermati-matian menghafal Kalamullah ini.



Pernah terjadi di Lumut Perak, sekumpulan tentera yang ditugaskan untuk memindahkan mayat di tanah perkuburan, gempar apabila mendapati salah satu dari mayat tersebut tidak reput, kekal seperti baru dikebumikan. Semua yang terlibat dengan operasi tersebut tertanya-tanya siapakah sebenarnya manita tersebut.

Walaupun telah dikebumikan hampir 70 tahun lamanya, jasadnya dipelihara Allah swt. Rupa-rupanya, setelah diselidiki, wanita tersebut adalah seorang yang sangat mulia orangnya, sangat baik akhlak dan peribadi. Menghabiskan masa hidupnya berkhidmat demi Al-Quran tanpa sebarang upah.


Hebatnya penghafal Quran. Mayatnya dipelihara Allah swt. Tapi penghafal yang bagaimana? Adakah semua orang yang hafal Al-Quran akan dapat kemuliaan seperti itu? Hari ini kita lihat ramai yang hafal Al-Quran, tetapi perangai tak bagus. Keji. Hafal Quran tetapi dating dengan makwe. Hafal Quran tapi hisap rokok. Hafal Quran tapi penampilan dan pakaian teruk. Hafal Quran tapi mengumpat. Hafal Quran tapi semua jenis maksiat dia buat.


Saya bukan Tuhan untuk tentukan siapa yang masuk syurga atau tidak. Tetapi secara logiknya, orang jahat, tempatnya di neraka.







Nabi saw bersabda, sesiapa yang meletakkan Al-Quran dihadapannya, dia akan dipimpin Al-Quran sehingga masuk ke syurga. Tetapi sesiapa yang meletakkan Al-Quran dibelakangnya, dia akan dicampak ke neraka".



Nauzubillah min zaalik. Oleh itu, marilah kita amalkan Al-Quran. Orang yang menjaga solat, memelihara anggota dari maksiat, selalu bermunajat memohon pertolongan dari Allah swt akan dipermudahkan baginya menghafal Al-Quran dan mendapat kemuliaan seperti wanita yang tidak reput tadi.


Ya Allah, jadikanlah kami orang yang soleh. Ya Allah, jadikanlah kami orang yang beramal dengan Al-Quran. Ya Allah, ikhlaskanlah niat kami. Ya Allah, bantulah kami. Kami ini hambamu yang lemah.


Ya Allah, perkenanlah doa kami. Amin Ya Rabbal 'Alamin.




2 comments:

Syahida Majid said...

Ameeenn

Menuju 1 juzuk dalam sebulan lagi, Ins Allah. Bila la nak sampai 30..

(Tapi makin takut bila hafalan bertambah. Erk!)

Abu Bakar Bin Mohamad Noor said...

Tahniah Dr syida dida
teringat plak masa 1st time habis hafal juz 1,trus tpn ummi ayah kat umah..gembira sgt..siap dpt hadiah henpon lagi(henpon ptm dlm hdup) :)

ap2 pun,perbanyakkan Iadah hafalan2 lama..nk hafal baru sgt mudah,nk kekalkan hafalan tu yg payah.

Istiqamahlah dlm hafalan quran ni..moga dr syida berjaya menjadi Profesional yang Hafiz Quran Insya Allah.

Post a Comment